Ancaman Langsung Rusia Terhadap NATO : “Pesawat Asing Yang Melanggar Wilayah Udara Krimea Akan Ditembak Jatuh”

  • Whatsapp
Foto : pentapostagma

Jurnalpatrolinews – Moskow : Menyusul pengumuman Kementerian Transportasi Ukraina, yang menawarkan NATO penggunaan wilayah udara Krimea sebagai bagian dari latihan angkatan laut Turki-Amerika, mendapat reaksi langsung dari pihak Rusia.

“Skenario terburuk bagi NATO adalah kehilangan pesawatnya di Krimea. “Rusia akan menganggap sebagai pelanggaran atas wilayah udara dan agresinya, setiap penerbangan pesawat Aliansi di Hersonissos  dan dengan alasan ini akan menembak jatuh pesawat asing dengan serangan preemptive,” tegas seorang ahli Rusia.

Bacaan Lainnya

“Menurut analis Rusia, NATO telah menginstruksikan kementerian Ukraina untuk mengeluarkan arahan kontroversial dan, sebagai akibatnya, kemungkinan akan ada insiden dan tantangan serius di wilayah udara Krimea, yang merupakan salah satu kawasan paling dilindungi di dunia.”

“Mengingat Buletin Keselamatan Penerbangan EASA di Area Informasi Penerbangan Simferopol dan pencabutan pembatasan Administrasi Penerbangan Federal AS pada penerbangan ke FIR Krimea, kami mengusulkan bahwa bagian dari wilayah udara ini digunakan untuk operasi udara NATO, yang mana melibatkan pengangkutan pasukan.

“Kami mengharapkan dukungan NATO dalam memantau situasi udara di sepanjang perbatasan dengan Rusia ,” kata layanan pers Ukraina dari Kementerian Infrastruktur dalam sebuah artikel.

Perlu diingat bahwa Perdana Menteri Ukraina, Denis Smigal, setelah pertemuan baru-baru ini dengan Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg di Brussel, telah menyatakan bahwa negaranya sedang bergerak untuk memperluas kerja sama dengan NATO di kawasan Laut Hitam.

Selain itu, sejumlah latihan bersama dengan negara-negara Aliansi direncanakan untuk tahun 2021, termasuk latihan “Ketahanan yang Tidak Bisa Dihancurkan” di Odessa.

Skenario yang paling mungkin adalah melihat “episode” pendek di dekat Krimea pesawat Ukraina dan NATO dengan pesawat tempur Rusia, karena aneksasi Semenanjung oleh Rusia pada tahun 2014 dan reaksi terkenal terhadap embargo Barat.

NATO belum mengakui aneksasi Krimea ke Rusia dan telah berulang kali menyerukannya untuk menyerahkan kendali wilayah tersebut ke Ukraina. 

Pada saat yang sama, Aliansi mengungkapkan keprihatinannya tentang pelanggaran hak asasi manusia di semenanjung oleh pihak berwenang terkait dengan Ukraina, Tatar Krimea dan kelompok etnis lainnya, sementara Turki juga terlibat di wilayah tersebut dengan hasil yang saat ini tidak diketahui.    

Moskow, pada bagiannya, sedang mempersiapkan skenario terburuk dan mengangkut rahasia, pasukan, pesawat angkatan udara strategis dan rudal ke Krimea untuk mengantisipasi kemungkinan perkembangan, terutama di wilayah ini.     (***/.dt-pntpsgma)

Pos terkait