Armenia Mengumumkan Darurat Militer, Mobilisasi Militer Total Di Tengah Bentrokan Dengan Azerbaijan

Tentara Armenia

Jurnalpatrolinews – Yerevan : Armenia telah mengumumkan darurat militer dan mobilisasi militer total menyusul bentrokan dengan Azerbaijan atas wilayah Nagorno-Karabakh, Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinian mengatakan pada Minggu, menyerukan warga untuk “bersiap-siap untuk mempertahankan tanah air suci.”

Ketegangan meningkat di Kaukasus selatan antara negara tetangga Armenia dan Azerbaijan pada Minggu pagi karena bentrokan di mana Yerevan mengatakan pasukan Azerbaijan menembaki wilayah Nagorno-Karabakh dan Baku menuduh pasukan Armenia menembaki militer Azerbaijan dan posisi sipil.

Bacaan Lainnya

Pihak berwenang di Nagorno-Karabakh yang diduduki mengatakan ibu kota wilayah itu, Stepanakert (Khankendi), telah ditembaki dan mendesak penduduk untuk menyelamatkan diri. Banyak rumah di desa telah hancur, dengan korban luka dilaporkan.

Wilayah yang disengketakan telah menyatakan keadaan perang, lapor lembaga, dengan semua penduduk berusia 18 tahun ke atas yang mampu bersiap untuk bertindak. Kedua belah pihak saling menyalahkan atas pertempuran tersebut.

“Seluruh tanggung jawab untuk ini terletak pada kepemimpinan militer-politik Azerbaijan,” kata seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Armenia.

Menanggapi hal itu, Yerevan mengatakan telah menembak jatuh helikopter dan pesawat tempur serta telah mengenai tiga tank Azerbaijan.

Azerbaijan membantahnya memprovokasi pertempuran dan mengklaim melakukan serangan balasan di garis depan menyusul provokasi Armenia.

Azerbaijan dan Armenia bekas republik Soviet telah lama berselisih karena sengketa wilayah, terutama mengenai wilayah Nagorno-Karabakh.

Pos terkait