AS Mempersiapkan Tanggapan Militer Terhadap Gelombang Serangan Yang Didukung Iran Terhadap Pasukannya Di Irak

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Baghdad : Selama beberapa bulan terakhir, serangan terhadap konvoi koalisi pimpinan AS yang memindahkan peralatan dan pasokan militer telah menjadi perkembangan biasa di Irak. Kelompok perlawanan lokal yang didukung Iran menuntut penarikan militer AS dari negara itu sejauh ini telah melakukan lebih dari dua lusin serangan. Yang terbaru terjadi pada 22 dan 23 September.

Serangan 22 September meletus di distrik al-Dujayl, sekitar 60 km di sebelah utara Baghdad. Menurut Sel Media Keamanan Irak, konvoi itu menjadi sasaran dengan alat peledak rakitan. Tidak ada korban yang dilaporkan. Pada sore hari tanggal 23 September, konvoi pasokan kedua dari koalisi pimpinan AS ditargetkan di distrik Awja, lebih dari 160 km sebelah utara Baghdad.

Bacaan Lainnya

Perlawanan Islam di Irak (juga dikenal sebagai Ashab al-Kahf) mengaku bertanggung jawab atas insiden 23 September dengan mengatakan bahwa beberapa kendaraan militer milik pasukan Inggris rusak. Sementara itu, kelompok lain, Breaker of Titans Company (Saryat Qasim al-Jabbarin), mengatakan telah menyerang konvoi koalisi di dekat kota Hillah di provinsi Babylon dan di distrik Abu Ghraib di sebelah barat Baghdad. Dalam pernyataan resmi, kelompok itu mengklaim akan melanjutkan serangan sampai pasukan AS terusir dari Irak.

Meskipun serangan rutin terhadap konvoi pasokan Koalisi menyebabkan kegelisahan media, serangan tersebut tidak menyebabkan kerusakan yang mencolok pada pasukan koalisi itu sendiri. Konvoi logistik dan pasokan sering dioperasikan oleh kontraktor militer swasta dan pasukan lokal yang berafiliasi dengan atau hanya disewa oleh koalisi.

Militer AS masih memiliki kehadiran yang kuat di posisinya yang dibentengi dan pangkalan yang tersisa di Irak tengah dan utara. Tahun ini Pentagon bahkan memperkuat keamanan pasukannya dengan mengerahkan rudal permukaan-ke-udara Patriot dan sistem C-RAM (counter rocket, artileri, dan mortir). C-RAM sekarang secara teratur digunakan untuk melindungi area kedutaan AS di Zona Hijau Baghdad dari serangan roket.

Militer AS juga telah melakukan pengintaian aktif dan operasi peperangan elektronik untuk mendeteksi dan menekan infrastruktur pasukan yang didukung Iran yang bekerja melawan kepentingannya di wilayah tersebut. Pada 24 September, pesawat “serangan elektronik” Compass Call EC-130H AS terlihat di wilayah selatan dan timur Irak. Pesawat lepas landas pada 24 September dari Pangkalan Udara Al Dhafra di ibu kota UEA, Abu Dhabi. Setelah melintasi Teluk Persia, pesawat memasuki wilayah udara Irak dan terbang antara provinsi selatan Basrah dan kota Kut di timur dalam garis yang sejajar dengan perbatasan Irak-Iran.

Compass Call adalah versi C-130 Hercules yang dimodifikasi besar-besaran yang dikembangkan untuk mengganggu komunikasi komando dan kontrol musuh, melakukan operasi informasi balasan ofensif, dan melakukan jenis serangan elektronik lainnya. EC-130H Angkatan Udara AS melakukan misi di Teluk Persia secara teratur. Meski demikian, sebelumnya mereka jarang terbang di atas Irak.

Sumber-sumber pro-Iran mengklaim bahwa peningkatan aktivitas militer dan intelijen AS di dekat perbatasan Iran merupakan indikasi persiapan AS-Israel untuk tindakan agresif di Iran. Meski demikian, dalam kondisi saat ini, konflik terbuka Iran-AS di kawasan Teluk Persia dalam waktu dekat tetap merupakan skenario yang mustahil. Pada saat yang sama, konflik proksi antara pasukan pimpinan Iran dan blok pimpinan AS-Israel telah meningkat.

Pos terkait