Bagi Pengungsi Suriah di Yordania, Vaksin Covid-19 “Hadiah Dari Tuhan”

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Amman : Menggulung lengan bajunya di dalam minibus yang diparkir di luar sebuah klinik di kota Mafraq, Yordania pada hari Senin, pengungsi Suriah Fatima Ali berlinang air mata kegembiraan saat dia menerima suntikan vaksin Covid-19.

“Itu adalah hadiah dari Tuhan,” kata pria berusia 70 tahun itu.

Berasal dari Daraa di Suriah, Ali melarikan diri dari perang yang sedang berlangsung di negaranya tujuh tahun lalu bersama suami dan enam anaknya, mencari perlindungan di kamp pengungsi Zaatari di timur Mafraq.

Rumah bagi sekitar 80.000 pengungsi, kamp tersebut telah mencatat 1.992 infeksi virus korona baru sejak dimulainya pandemi, menurut badan pengungsi PBB UNHCR.

“Hari ini, saya sangat senang karena baru saja diimunisasi terhadap penyakit yang membuat kami takut,” kata Ali, yang tinggal di dalam minibus untuk menerima suntikan karena dia tidak lagi mudah berjalan.

Suami Ali, Hussein Mohammad, yang menemaninya tetapi tidak akan menerima suntikan pada hari yang sama, memuji negara tuan rumah mereka.

“Jordan memperlakukan kami dengan murah hati dan tanpa membedakan kami dari warganya,” katanya.

Juru bicara UNHCR di Yordania, Mohammad Hawari, mengatakan kepada AFP bahwa kerajaan adalah negara pertama yang memvaksinasi, gratis, tidak hanya warganya tetapi juga pengungsi yang terdaftar di PBB.

24 pengungsi yang divaksinasi di klinik Mafraq Senin adalah lansia, karena Jordan memprioritaskan vaksinasi bagi mereka yang berusia di atas 60 tahun serta personel medis dan orang-orang dengan kondisi kesehatan kronis.

Kerajaan telah melaporkan 315.544 kasus Covid-19 dan 4.153 kematian akibat penyakit tersebut.

– ‘Sangat beruntung’ –

Yordania menampung 750.000 pengungsi, 663.000 di antaranya berasal dari negara tetangga Suriah.

Sekitar 100 pengungsi telah divaksinasi sejak peluncuran dimulai Rabu, dengan kampanye terus berlanjut di kamp Zaatari dan Azraq, kata Hawari.

Diangkut ke klinik dengan empat minibus, mereka yang menerima suntikan pada hari Senin diminta untuk mengganti topeng mereka pada saat kedatangan dan menunggu dipanggil untuk masuk satu per satu.

Dalam perjalanan keluar, mereka diberi secarik kertas dengan nomor dokter yang dapat dihubungi jika mengalami efek samping.

Manhal Hilal, yang datang ke Yordania pada 2012 bersama istri dan putrinya, mengatakan bahwa putra-putranya di Suriah terkejut ketika dia memberi tahu mereka bahwa dia akan divaksinasi.

“Mereka tidak mempercayai saya, mereka mengira saya bercanda,” kata pria berusia 71 tahun itu sambil tersenyum. “Saya bersumpah kepada mereka bahwa itu benar dan mereka mengatakan kepada saya bahwa saya benar-benar beruntung.”

Vaksinasi belum dimulai di Suriah, bahkan ketika negara itu dilanda virus.

Sheikha al-Hariri, seorang ibu empat anak berusia 70 tahun, yang telah tinggal di Zaatari selama tujuh tahun, merasa lega karena mendapatkan suntikan agar dia dapat melarikan diri dari isolasi yang dipaksakan oleh virus.

“Ini akan mengubah hidup saya,” katanya.

Pos terkait