‘Lupakan Hak Asasi Manusia’ Duterte Memerintahkan Militer dan Polisi Untuk ‘Menghabisi’ Pemberontak Komunis

  • Whatsapp
Presiden Filipina Rodrigo Duterte, (Foto : Toronto Star)

Jurnalpatrolinews – Manila : Pernyataan itu menimbulkan kekhawatiran akan lebih banyak kekerasan karena presiden telah dituduh melanggar hak asasi manusia oleh para juru kampanye dan organisasi internasional, yang mengklaim bahwa korban tewas sebenarnya dari perang narkoba Duterte jauh melebihi angka yang diberikan dalam statistik resmi.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan pada pertemuan pemerintah yang bertujuan melawan komunisme, bahwa dia telah memerintahkan tentara dan polisi untuk membunuh dan “menghabisi” pemberontak komunis di negara itu.

Bacaan Lainnya

“Saya telah memberi tahu militer dan polisi, bahwa jika mereka menemukan diri mereka dalam pertempuran bersenjata dengan pemberontak komunis, bunuh mereka, pastikan Anda benar-benar membunuh mereka, dan menghabisi mereka jika mereka masih hidup,” kata Duterte. Dia juga memerintahkan mereka untuk “melupakan hak asasi manusia,” menambahkan bahwa dia tidak takut masuk penjara. “Itu tidak masalah,” katanya.

Dia juga berbicara langsung kepada pemberontak komunis, menyebut mereka “bandit” dan mengatakan bahwa mereka “tidak punya ideologi”. Dia, bagaimanapun, menjanjikan pekerjaan, perumahan, dan mata pencaharian jika para pemberontak menyerahkan senjata mereka.

Setelah menjabat pada tahun 2016, Duterte memerintahkan pembicaraan langsung dengan komunis, tetapi setelah bentrokan antara pasukan pemerintah dan pemberontak pada tahun 2017, Duterte membatalkan proses perdamaian dan kemudian menandatangani proklamasi yang melabeli pejuang komunis sebagai “teroris”.

Ini bukan pertama kalinya Presiden Filipina menggunakan retorika keras terhadap pemberontak komunis.

Pada tahun 2018, Duterte menjadi berita utama dan mendapat kecaman internasional di antara organisasi hak asasi manusia, gerakan feminis, dan pengguna media sosial setelah menyuruh tentaranya untuk menembak pemberontak perempuan di alat kelamin untuk membuat mereka “tidak berguna”

Pada tahun yang sama, Duterte mengumumkan rencana untuk membentuk “regu kematian” untuk memerangi pemberontak komunis di negara tersebut.

“Satu-satunya yang hilang adalah unit burung pipit saya sendiri. Itu satu-satunya keuntungan mereka,” kata Duterte saat itu. “Jadi saya akan membuat burung pipit saya sendiri. Pasukan kematian Duterte melawan burung pipit.”

Presiden berbicara tentang apa yang disebut unit burung gereja, regu pembunuh kecil yang diawaki oleh Tentara Rakyat Baru, sayap bersenjata Partai Komunis Filipina.

Partai Komunis Filipina telah melancarkan perang gerilya melawan pemerintah Filipina selama lebih dari 50 tahun, sejak berdirinya – ini adalah salah satu pemberontakan tertua di Asia.  (***/. dd – sptnk)

Pos terkait