Partai Konservatif & Buruh Inggris, Desak Pemerintah Untuk Melawan Iran

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – London : Inggris harus membuat kebijakannya terhadap Iran jelas karena embargo senjata Dewan Keamanan PBB di Teheran berakhir pada Minggu, kata legislator pro-Israel dari Partai Konservatif dan Buruh.

Sepucuk surat dari Conservative Friends of Israel kepada Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang ditandatangani oleh lebih dari 80 anggota parlemen pekan lalu, mengatakan “berakhirnya embargo PBB” akan berdampak luas bagi stabilitas kawasan. Ini akan memberanikan Iran yang sudah berperang dan memfasilitasi masuknya senjata ke proksi Iran.
“Ini merupakan ancaman langsung bagi sekutu kami dan kepentingan Inggris di seluruh dunia,” mereka memperingatkan. 
Mereka juga mengkritik pemerintah Inggris karena tidak mendukung upaya AS untuk mengembalikan embargo senjata dan menyebabkan keretakan dengan AS.
Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengumumkan pada bulan Agustus bahwa AS telah mengaktifkan “sanksi snapback,” bagian dari Kesepakatan Iran yang, sehubungan dengan pelanggaran perjanjian Teheran, memungkinkan bagian mana pun dalam kesepakatan itu untuk secara sepihak membalikkan “klausul matahari terbenam” secara bertahap mencabut batasan pada rezim Iran, seperti embargo senjata. 
Pihak lain dalam kesepakatan itu, termasuk Inggris, mengatakan AS tidak memiliki hak untuk meminta klausul “snapback”, karena telah meninggalkan Kesepakatan Iran pada 2018. AS berpendapat bahwa mekanisme untuk menerapkan kembali sanksi dirinci dalam a Resolusi Dewan Keamanan PBB yang secara khusus mencantumkan AS sebagai pihak yang mungkin melakukannya.
Teman Konservatif Israel mengatakan “ada kebutuhan mendesak bagi Pemerintah kami untuk secara jelas mengartikulasikan kebijakan Inggris terhadap Iran dan dorongan kekerasan di dalam dan di luar Timur Tengah,” dan mendaftar pertanyaan yang harus dijawab oleh pemerintah.
Misalnya, mereka bertanya apakah ada mekanisme untuk memantau peningkatan penjualan senjata ke Iran setelah embargo senjata dicabut, dan apakah Inggris mengambil tindakan untuk memastikan resolusi PBB yang ada tentang Iran diterapkan dengan lebih ketat.
Mereka juga menyerukan kepada pemerintah Inggris untuk melarang Korps Pengawal Revolusi Islam Iran, menyebutnya sebagai “saluran utama untuk mendukung terorisme internasional.”
Ketua Parlemen dari Labor Friends of Israel Steve McCabe meminta Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab untuk “menguraikan langkah-langkah apa yang akan diambil Inggris untuk memperkuat sanksi terhadap Iran.”
Tidak seperti rekan-rekan Konservatifnya, McCabe mengkritik pemerintahan Trump karena menarik diri dari perjanjian tersebut, dengan mengatakan pihaknya “jelas tidak melakukan apa pun untuk mengatasi ancaman besar yang ditimbulkan Republik Islam terhadap perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah.”
McCabe menyebutnya “sangat mengecewakan” bahwa AS tidak dapat meminta pihak lain dalam Kesepakatan Iran untuk memperpanjang embargo senjata.
Pencabutan embargo dimaksudkan untuk mendorong kepatuhan Iran terhadap Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), sebagaimana kesepakatan itu diketahui, tetapi Iran telah berulang kali melanggar perjanjian itu, tulis McCabe, menunjuk pada penimbunan uranium yang diperkaya, pembatasan jumlah sentrifugal canggih dan larangan aktivitas uranium di Fordow. Ditambah, Iran telah mengembangkan rudal balistik dan kemampuan pertahanan misilnya sendiri.
“Sangat tidak dapat dimengerti bahwa Iran harus dihargai atas perilaku seperti itu dengan berakhirnya embargo senjata yang berusaha melarangnya memperoleh persenjataan canggih,” tulis McCabe.

Pos terkait