Trump Memiliki Waktu 2 Bulan Lagi Untuk Menyerang Iran, Dan Inilah Alasannya

  • Whatsapp
Jurnalpatrolinews – Washington : Saat matahari terbenam di kepresidenan Trump, Gedung Putih masih memiliki banyak masalah untuk diselesaikan, paling tidak dalam hal berurusan dengan Iran. Seberapa jauh Trump siap untuk membuat Biden tidak mungkin menurunkan eskalasi?

Setelah menganjurkan pendekatan “tekanan maksimum” terhadap Teheran atas perintah Arab Saudi dan Israel selama dua tahun, pemerintahan Donald Trump telah berusaha untuk melemahkan rezim dan dengan paksa menahan ambisi regionalnya. Namun, dengan kenaikan Joe Biden ke kursi kepresidenan datang Januari – salah satu pendukung asli Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), atau Kesepakatan Iran – ada ketakutan yang tumbuh di Washington dan Tel Aviv bahwa semua Trump “kerja bagus” administrasi mungkin akan segera dibatalkan.

Waktu yang tersisa singkat, tetapi kemungkinan konfrontasi terakhir antara AS dan Iran tinggi. Badan Energi Atom Internasional (IAEA) menyatakan hari ini bahwa Teheran telah memperkaya uranium hingga 12 kali jumlah yang dibatasi oleh perjanjian nuklirnya. Republik Islam itu terus menarik komitmennya pada kesepakatan itu sebagai alat pengungkit, tetapi membantah sedang berusaha mengembangkan senjata nuklir. 

Bacaan Lainnya

Tapi “dialog” bukanlah yang dicari Gedung Putih era Trump; ia tidak menginginkan “normalisasi” dengan Iran sebagaimana adanya, yang menurutnya adalah “kesalahan terbesar” Obama 

Jadi, dalam dua bulan ke depan, kita harus berharap Gedung Putih melakukan segala yang bisa dilakukan untuk menegakkan “status quo baru” bahkan jika itu melibatkan tindakan hukuman, sesuatu yang dengan senang hati Trump lakukan sebelumnya.

Pos terkait