Mengapa Kita Semakin Terbiasa Dengan Lembur Tanpa Dibayar?

  • Whatsapp
Foto: Getty Images

Bagaimana kita menormalisasi kerja yang berlebihan

Sejak pandemi melanda, urusan kantor beralih ke digital. Pekerjaan jarak jauh telah menciptakan lingkungan di mana manajer dapat memanggil staf sepanjang waktu. “Saya diharapkan untuk menanggapi permintaan klien,” kata Erik.

Meskipun itu mungkin tidak lagi mengharuskan Anda begadang, bekerja hingga dini hari terus berlanjut.

“Sebagian besar waktu, saya berhasil berkoordinasi dengan klien di zona waktu yang berbeda. Tetapi jika kita menutup transaksi, saya mungkin harus tetap terlambat,” ujar Erik.

Di beberapa negara, ekspektasi budaya dimasukkan ke dalam jam kantor yang berlebihan. Di Jepang, misalnya, kerja berlebihan adalah mata uang profesional yang penting.

“Di sini, kerja keras menunjukkan bahwa Anda adalah karyawan yang setia,” kata Jeff Kingston, direktur jurusan Studi Asia di Temple University, Tokyo.

“Dan itu berarti bos Anda lebih mungkin untuk mempercepat promosi karier Anda. Bekerja keras dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengesankan atasan dipandang sebagai kebajikan yang nyata.”

Di tempat lain, bekerja berjam-jam dapat menjadi produk dari tekanan teman sebaya, keinginan untuk maju atau bereaksi terhadap lingkungan kita. “Kita gemar mengikuti orang lain,” kata Lordan.

“Pada hari pertama Anda di pekerjaan baru Anda, Anda mencari isyarat sosial non-verbal untuk menyesuaikan diri. Jika ada orang yang bekerja lembur atau sampai akhir pekan, Anda cenderung meniru perilaku itu.”

Kita juga benci mengatakan tidak. Jika bos mengirim email setelah jam kerja, kita membalasnya.

Jika ada panggilan Zoom pukul enam pagi, kita tidak menolaknya. Jika kita harus bekerja lembur, kita lebih baik melakukannya daripada ribut, bahkan jika komitmen tersebut tidak tercermin dalam gaji kita.

“Itu tertanam dalam karyawan,” kata Marks.

“Orang-orang selalu takut kehilangan pekerjaan mereka, dan bahwa seseorang akan melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada mereka. Jika semua orang melakukannya, Anda juga harus melakukannya.”

Ada pula tekanan di industri tertentu. Karyawan di beberapa pekerjaan kreatif dimaksudkan untuk merasa ‘beruntung’, jadi diasumsikan bekerja beberapa jam ekstra.

Di bidang keuangan, begadang adalah ritus peralihan dalam perjalanan untuk menjadi mitra. Menantang norma sosial semacam itu di tempat kerja dianggap tabu.

“Sebagai manusia, kita ingin terlihat baik dan dapat diterima,” kata Lordan.

“Semuanya sesuai dengan narasi bahwa kita adalah pekerja keras dan kolaboratif. Jam kerja yang panjang secara tradisional mengukur kerja keras dan produktivitas. Jadi kami bekerja lembur tanpa dibayar.”

Mengapa perubahan tidak mudah dilakukan

Namun ada tanda-tanda bahwa tenaga kerja sudah cukup lama bekerja selama berminggu-minggu dan menelepon tengah malam.

Jutaan orang di seluruh dunia berhenti dari pekerjaan mereka dalam periode yang bersamaan. Momen itu dikenal dengan istilah Great Resignation.

Orang-orang optimis mungkin menyebut bahwa pada pasar tenaga kerja berkembang, pegawai akhirnya dapat mengambil inisiatif dan menuntut upah untuk lembur mereka.

Pada kenyataannya, bagaimanapun, tidak seperti itu. “Kelompok yang protes dengan cara tidak masuk kerja biasanya adalah mereka yang berada pada fase karier tinggi. Mereka punya pilihan untuk mundur,” kata Lordan.

Pos terkait